Dapatkan berbagai hadiah langsung dengan mengirimkan komentar dan Ceritamu! Ayo cek di sini!

24 April 2014

Kisah Nabi Daud AS, Saat Nabi Daud menjadi Hakim

Kisah Nabi Daud AS, Saat Nabi Daud menjadi Hakim

Daud menjadi Nabi yang diutus oleh Allah SWT sekaligus menjadi Raja. Kekuasaan tersebut justru meningkatkan rasa syukur kepada Allah dan meningkatkan ibadah kepada-Nya serta mendorong beliau untuk lebih meningkatkan kebaikan dan menyantuni orang-orang fakir serta menjaga kepentingan masyarakat umum.

Allah SWT memperkuat kerajaan Daud, dan selalu menjadikannya menang ketika melawan musuh-musuhnya. Allah menjadikan kerajaannya sangat besar, sehingga diakui oleh musuh-musuhnya meskipun tidak dalam peperangan.

Allah menambahkan nikmat-Nya kepada Daud dalam bentuk hikmah dan kemampuan untuk membedakan kebenaran dari kebatilan. Maka sempurnalah kenabian yang Allah berikan kepada Daud.

Nabi Daud mempunyai seorang anak bernama Sulaiman. ia adalah anak yang cerdas, dan kecerdasannya itu tampak sejak masih kecil.

Seperti biasa Daud duduk dan memberikan keputusan hukum kepada rakyatnya dan menyelesaikan persoalan mereka. Seorang lelaki pemilik kebun datang kepadanya disertai lelaki lain. Pemilik kebun itu berkata kepadanya, “Tuanku wahai Nabi, sesungguhnya kambing laki-laki ini masuk ke kebonku dan memakan semua anggur yang ada di dalamnya. Aku datang kepadamu agar engkau menjadi hakim bagi kami. Aku menuntut ganti rugi.”

Daud berkata kepada pemilik kambing. “Apakah benar bahwa kambingmu telah memakan kebun lelaki ini? Pemilik kambing itu berkata, “Benar wahai tuanku.” Daud berkata, “Aku telah memutuskan untuk memberikan kambingmu sebagai ganti dari apa yang telah di rusak oleh kambingmu.”

Lalu Sulaiman yang saat itu baru berusia 11 tahun, berkata, “Aku memiliki hukum yang lain, wahai ayahku.” Daud berkata, “Katakanlah wahai Sulaiman.”

Sulaiman berkata, “Aku memutuskan agar pemilik kambing mengambil kebun laki-laki ini yang buahnya telah dimakan oleh kambingnya. Lalu hendaklah ia memperbaikinya dan menanam disitu sehingga tumbuhlah pohon-pohon anggur yang baru. Dan aku memutuskan agar pemilik kebun itu mengambil kambingnya sehingga ia dapat mengambil manfaat dari bulunya dan susunya serta makan darinya. Jika pohon anggur telah besar dan kebun tidak rusak atau kembali seperti semula, pemilik kebun itu dapat mengambil kembali kebunnya, dan begitu juga pemilik kambing pun dapat mengambil kambingnya.”

Daud berkata, “ini adalah keputusan yang hebat, wahai Sulaiman. Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberimu hikmah ini. Engkau adalah Sulaiman yang benar-benar bijaksana.” (Al-Anbiya: 78-79).

Nabi Daud AS adalah Rasul yang kuat agamanya dan luas kerajaannya. Ia dapat mempergunakan gunung-gunung untuk mempertahankan negaranya dari serangan musuh. Burung-burung berkumpul di dekat istananya, berbunyi, bertasbih memuji Allah. Diantaranya ada yang dipergunakan untuk mengantar surat-surat ke daerah yang jauh. Dia seorang ahli hukum, menghukumi manusia dengan seadil-adilnya.

Dia mempunyai istri 99 orang, maka untuk mencukupkan menjadi 100 orang, dimintanya istri seorang petani, supaya mau menyerahkan kepadanya. Lalu petani itu berkata, “Bagaimana Baginda meminta istri saya yang hanya satu orang, padahal istri Baginda sudah 99 orang banyaknya?”

Daud menjawab, “Saya ingin menggenapkan menjadi 100 orang.”

Allah menegur Nabi Daud AS dengan mengutus dua Malaikat ke Istana Daud.

Pada suatu hari Nabi Daud duduk di Mihrabnya yang di situ ia salat dan beribadah. Ketika memasuki kamarnya, ia memerintahkan para pengawalnya untuk tidak mengizinkan seseorang pun masuk menemuinya atau mengganggunya saat ia salat. Tiba-tiba dua orang laki-laki tak dikenal masuk ke kamarnya. Kedua tamu tak undang itu mengatakan bahwa mereka akan minta hukum yang adil dari Raja. Raja Daud heran, bagaimana kedua laki-laki itu masuk. Bukankah pintu gerbang dijaga ketat oleh para pengawal istana?

Daud pun bertanya, “Apa masalahnya?” laki-laki yang pertama berkata, “Saudaraku ini mempunyai 99 kambing betina, sadangkan aku hanya mempunyai seekor, ia telah mengambilnya dariku untuk menggenapkan miliknya menjadi 100 ekor. Ia mengajukan beribu macam alasan, sehingga sulit bagiku untuk menolaknya, lagipula ia memang lebih pintar berdebat denganku,” kata salah seorang laki-laki itu.

“Benarkah apa yang dikatakan oleh saudaramu itu? Tanya Nabi Daud kepada laki-laki yang seorang lagi. “Benar,” kata orang itu. “Kalau benar demikian, sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu untuk ditambahkan kepada kambingnya. Dia sesungguhnya dari kebanyakan orang berserikat itu sebagian mereka berbuat zalim kepada sebagian yang lain, kecuali orang yang beriman. ”Daud berkata tanpa mendengar pendapat atau argumentasi pihak lain.

Daud terkejut ketika tiba-tiba dua orang itu menghilang dari hadapannya. Akhirnya, tahulah Daud, bahwa kedua lelaki itu adalah Malaikat yang diutus oleh Allah SWT kepadanya untuk memberikan pelajaran. Hendaklah ia tidak mengambil keputusan hukum diantara dua orang yang berselisih kecuali setelah mendengar perkataan kedua belah pihak.

Daud merasa bersalah, saat itu juga ia tunduk dan bersujud serta rukuk kepada Allah SWT dan minta ampun kepada-Nya (QS. As-Shad: 25). Sejak mendapat teguran itu, Daud semakin tekun beribadah, ia semakin banyak bertasbih. Allah menganugrahinya kepintaran dan kebesaran yang belum pernah diperoleh manusia pada masanya. Allah juga menganugrahinya kebesaran kerajaan yang jaya.

Tatkala Daud bertasbih, memuji kepada Allah SWT pada waktu pagi dan petang, atas perintah Allah gunung-gunung dan burung-burung pun ikut bertasbih bersamanya. Segala burung pada waktu-waktu tertentu datang berkumpul menghadap Nabi Daud.

Allah SWT menurunkan kepadanya Kitab Zabur. Kitab suci ini berisi tasbih dan pujaan kepada Allah SWT serta kisah manusia dan Nabi-nabi terdahulu dan yang akan datang.

Saat Nabi Daud melagukan puji-pujian kepada Allah dengan suaranya yang merdu. Semesta alam pun mendengarnya dengan syahdu. Suaranya yang merdu, indah tak terlukiskan, maka gunung, pohon dan burung-burung pun ikut bertasbih memuja kebesaran Allah SWT bersama Daud (QS. As- Shad; 17-20).

Nabi Daud berpuasa sehari dan berbuka sehari. Sehubungan dengan itu, Rasulullah bersabda, “Sebaik-baiknya berpuasa (Sunah) adalah puasa Daud. Beliau berpuasa satu hari dan berbuka satu hari. Beliau membaca Zabur dengan 70 suara, beliau melakukan salat di tengah malam dan menangis di dalamnya, dan karena tangisnya, segala sesuatu pun ikut menangis, dan suaranya dapat menyembuhkan orang yang sakit dan orang yang menderita.”

Nabi Daud memerintah selama 40 tahun. Pemerintahannya mendatangkan kemakmuran, keadilan serta kesentosaan bagi rakyatnya. Ia meninggal dalam usia lanjut. Dalam kemuliaan dan kebesaran, putranya Sulaiman telah dipersiapkan sebagai penggantinya. Sulaiman sama halnya dengan ayahnya, selain sebagai Raja juga sebagai seorang Nabi Allah.

sumber gambar : seputarinfo-dunia.blogspot.com

  • Ceritamu.com tidak bertanggung jawab atas isi cerita yang dikirim penulis
  • Ceritamu hanya sebagai media untuk menuliskan cerita dan opini penulis tanpa ada hubungan apapun dengan penulis
5 Komentar Laporkan Cerita Yuk Ikutan Kirim Cerita Kamu

Baca cerita lainnya...

isnaijal

Penulis

isna khoirur rijal

Komentar

(5 Komentar)
  1. scoundrelll Ditulis pada tanggal 06 Juli 2012 15:37

    seandainya para pemimpin kita bisa berbuat baik seperti nabi daud, insyaallah negara kita akan makmur

  2. iyel_iyel@yahoo.com Ditulis pada tanggal 06 Juli 2012 15:34

    siapa yang mau megikuti jejak nabi Daud untuk berpuasa sehari puasa dan sehari tidak, bagus loh puasa daud itu

  3. iyel_iyel@yahoo.com Ditulis pada tanggal 06 Juli 2012 15:34

    siapa yang mau megikuti jejak nabi Daud untuk berpuasa sehari puasa dan sehari tidak, bagus loh puasa daud itu

  4. iyel_iyel@yahoo.com Ditulis pada tanggal 06 Juli 2012 15:32

    Subhanallah sekali cerita nabi Daud AS yang memiliki kekuasaan luas dan tetap beribadah dgn khusyu

  5. iyel_iyel@yahoo.com Ditulis pada tanggal 06 Juli 2012 15:32

    Subhanallah sekali cerita nabi Daud AS yang memiliki kekuasaan luas dan tetap beribadah dgn khusyu

Post Into Facebook Wall
login